Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 24 Mei 2010

Mas Tarmin & Becak

Mas Tarmin tukang beca, suka mangkal di depan
kos-kosanku.
Sejak aku melihat pertama, aku sudah nebak, pasti
kontolnya gede.
Mulai saat itu aku nggak bisa lagi nyetop memikirkan
dia dan kontolnya itu.
Aku selalu cari akal bagaimana aku bisa mendapatkan
kontol itu.
Mas Tarmin................, aku pengin banget ngisepin
kontolmu, mas.



Aku juga pengin njilatin bokongmu, pengin nyiumin
duburmu.
Kencingin aku ya mas, berakin aku ya.......... N'tar
aku cebokin pakai lidahku.
Tanggung bersih deh.
Ahhh, mas Tarmin kapan aku bisa jalan sama kamu.

*****

Demikian sebaris catatan yang aku buat di buku
harianku. Aku buat dengan penuh gelora nafsu saat
mengingat mas Tarmin. Kebetulan orangnya baik banget.
Aku sering numpang becaknya saat nganter ke halte bis
menuju sekolah. Dalam usaha mendekati dia, aku suka
boros memberi upah gedean, diatas rata-rata tarip yang
dia minta. Dia senang sekali. Terkadang saat-saat
iseng, aku cari makan ke warung Tegal, kuajak sekalian
untuk sama-sama makan.

Tetapi hingga saat ini aku nggak berani mengemukakan
apa yang tersimpan jauh dalam pikiran dan hatiku.
Selama ini aku cukup menciumi kontolnya lewat
khayalan-khayalanku, yang biasanya berakhir dengan
onani. Yaa, aku bisa onani di mana saja. Bahkan di
dalam kelas, saat bu guru memberikan pelajaran. Tidak
jarang, bayangan susu ibu guru, atau leher Surti di
depan bangkuku, atau bokong si Jay yang seksi menjadi
sasaran onaniku. Aku cukup memasukkan tangan kiriku ke
kantong celana, dan pelan-pelan mijit kemaluanku.
Sementara khayalanku mengalir sesuai dengan gelora
birahiku.





Sabtu sore. Saat-saat besok libur macam ini, pikiranku
selalu kembali ke mas Tarmin. Aku nengok ke jendela.
Dia nggak nampak. Barangkali lagi narik. Biar
kutunggu. Aku udah punya rencana. Aku mau minta antar
dia keliling-keliling kawasan di seputar kos-kosanku
ini. Aku akan bilang 'Aku carter mas, sampai pagi.
Kuat yaa ?! Aku mau santai-santai mbecak sama
sampeyan. Kalau lapar atau haus mampir warung. Sak
ketemunya, warung mana saja. Setuju ??!'. Aku juga
sudah siap sebungkus GG rokok kretek kesukaannya.
Yahh, ini semua untuk membuat dia senang padaku. Biar
dia susah untuk menolak keinginanku. Bahkan kalau
perlu aku akan mengemis-emis untuk bisa ngisepin
kontolnya.





Aku sudah bayangkan, kalau semalam panjang ini kami
jalan bareng, pasti ada saat-saat dia pengin kencing,
atau berak atau yaahhh… apalah. Dimana pada saat
seperti itu aku bisa lebih mudah memulai ngomong
menyampaikan keinginanku. Mungkin perlu kubelikan bir.
Khan kalau minum bir biasanya terus pengin kencing.
Ahh, mas Tarmiiinnnn, aku udah gemeter nihhh....

Ehhh, tiba-tiba saja dia yang nongol, sementara aku
nunggu dan gelisah melongok-longok ke jalanan. 'Malam
Minggu mas Egis (begitu panggilanku), nggak
muter-muter nih ?'. Lho, lho, lho, koq kaya sudah di
atur, dia yang nyamperin dan dia juga yang buka
omongan ngajak muter-muter. Jadinya aku malahan pasang
aksi, sedikit jual mahal. 'Muter-muter kemana mas ?
Lagian opo sampeyan kuat kalau narik jauh-jauh. Kalau
aku sih enak tinggal leyeh-leyeh di jok becanya sambil
kantuk-kantuk', begitu jawaban sok aksiku.

'Nantangin nih, ayyooo, biar sampai pagi biar aku
layanin', begitu balik dia nantang penuh semangat
sambil wajahnya semringah penuh senyum seperti jendral
yang yakin akan menang perang.

'Kalau aku mau, aku suruh bayar berapa sam,peyan narik
sampai pagi ?', 'Jangan khawatir, pokoknya dijamin
saja makan minumnya beres. Eeehh, di gang Jambe ada
orang ngawinin nanggap Dang-Dut, n'tar kita mampir aja
ke sono. Banyak babu-babu pada keluar nonton. Ng'kali
bisa di senggol-senggol, asyyiiikkkk...'. Wooo, aku
yang seharusnya bersorak-sorai. Aku langsung
mengkhayal, 'Kena lu mas. Biar ku emut kontolmu. Biar
ku isep dan telen tuh pejuh lu'. 'Ayyooo....!!!',
desaknya penuh semangat yang membuatku
Terus terang aku nggak 'concern' pada kopi atau
makanan saat ini. Aku bahagia banget bisa berdesak
dengan mas Tarmin. Bau keringatnya yang tanpa di
tutup-tutupi dengan pewangi segala merupakan bau alami
yang keluar dari tubuh mas Tarmin. Begini rasanya bau
lelaki. Kontolku jadi ngaceng. 'Mas ini kebetulan aku
nyimpen rokok, dikasih temen, padahal aku nggak
ngrokok khan, buat mas Tarmin deh', 'Weh, weh, weh
trima kasih banget mas Egis. Sampeyan bener-bener bos
saya lho'. Begitu gembira dia menerima sebungkus rokok
GG dan langsung merangkulku, ngoyok-ojok tubuhku.
Keringat dari bajunya nempel ke bajuku. Dan ini akan
terus kuendusi sepanjang malam itu.

Yang aku menjadi deg-degan adalah saat dia merangkulku
tanpa sengaja tangan kiriku menekan selangkangannya.
Aku merasa bahwa dia juga ngaceng. Aku yakin itu. Dan
bener rasanya, saat aku mau bayar makan & minuman ke
wak Sakir, mas Tarmin berdiri dan aku melirik ke arah
selangkangan itu, wooo, nampak celananya menggunung.
Ada yang mendesak dari balik dalamnya. Mas Tarmin
buru-buru beranjak, mungkin malu atau kagok, khawatir
ngacengnya diperhatikan orang-orang di warung itu.
Wahh, kalau bener.

Hari udah gelap. Di daerah itu jarak antara lampu
jalannya jauh-jauh. Banyak juga yang nggak menyala.
Jadinya secara umum kesannya gelap. Sementara
orang-orang sudah menyepi. Beberapa sepeda lewat,
tanpa lampu. Sesekali sepeda motor atau mobil orang
yang pulang kerja. Suara bel kroncong becaknya mas
Tarmin ini berisik. Kena legokkan jalan sedikit saja
suaranya gaduh.

'Mas Egis udah punya pacar belon ? Koq perasaan saya
mas Egis nggak pernah pacaran ya ?! Di kampungnya kali
ya, ada yang nungguin'. Wah, pertanyaan macam begini
yang menarik bagiku. Pertanyaan macam ini bisa
dikembangkan. Bisa jadi lantaran untuk mencapai
sasaran. Tapinya aku berlagak pilon. Aku hanya jawab,
'Hmmm......, sok tau sampeyan........', 'Nah....,
benar khan.......', langsung saja dia jawab balik.

'Mas Tarmin kalo gelap-gelap gini ingat pacar ya ?',
tanyaku melempar jurus. 'N'tar mengkhayal lagi !',
seranganku beruntun. 'Khayal apaan mas ?!', bego atawa
pura-pura, 'Yaaa, khayal ….., mbayangkan paha mulus,
susu gede dan macam-macam….. Supaya menjadi tegang....
ha, ha, ha, ......'.

Dan jawabannya membuat jantungku langsung berdegup
keras, 'Udah heee, udah tegang nih mas Egis…..',
kudengar suara itu setengah berbisik, diselang
ngos-ngosannya nggenjot becak. Bisikkan itu rasanya
mengandung tujuan. Degup jantungku semakin tak keruan,
'Apanya yang tegang ma..mass ....?', seakan aku
menginjak gas untuk mempercepat tercapainya tujuan.

'Kontolku ngaceng mas Egis……..', ampuunnnn…… 'Lihat
nih', tanganku yang bersender di jok atas diraihnya
dirabakan ke selangkangannya. Tentu saja aku nggak
ngelak. Bahkan tanganku yang merasakan ada daging
nonjol di selangkangan itu langsung memijat. Bukan
main, kontol ini bener-bener gede. 'Gede banget mas
!!!!'. Tanganku terus memijat-mijat.

'Aduh mas Egis, enak nih di pijat-pijat'. 'Pelan-pelan
dong jalannya', pintaku dengan maksud biar aku bisa
mijat lebih lama. Bukannya dipelanin. Mas Tarmin sama
sekali menghentikan becaknya. Turun dari sadelnya,
tengak-tengok ke depan dan ke belakang, nggak ada
orang, berdiri mendekat ke aku dari arah belakang.
'Mas, aku keluarin aja yah, mas Boy pijatin yah
......'. 'Hhee eehh.......'. Mas Tarmin membuka
kancing celana kemudian menarik resluitingnya. Nampak
celana dalamnya sekilas. Tangan kanannya langsung
merogoh dan mengeluarkan kontolnya. Wwwooooooo.....,
panjangnyaaaa, gedenyaaa......... 'Ayo mas pijitin
terus, enakkk banget dehhh...'.

Aku sendiri terus terang langsung kelimpungan.
Kontolku jadi ngaceng banget. Dan kontol mas Tarmin
itu wuuuhhh, kenceng, keras, gede dan panjang. Aku
langsung meraihnya kembali. 'Wwwuuu, gede banget sih
masss…..', sambil aku membetulkan dudukku, memutar
badan dan sedikit menarik kontol yang kuraih itu,
sepertinya aku mau melihat lebih dekat. Tapi bukan
itu. Aku sudah nggak sabar lagi. Aku ingin lebih dekat
untuk membaui aroma kontolnya itu.




Tangan kananku terus memijat-mijat dan mengurut-urut.
Mas Tarmin mendesah merinding. Dia bilang pijatanku
nikmat banget. Dia bilang udah lama kepingin dipijitin
macam ini. 'Ayyooo mass…., ennaaakkk bangettt…….'.

Kata-katanya aku tangkap seakan hendak diperpanjang tetapi tak terucapkan. Aku yakin mas Tarmin ingin
lebih dari pijatan. 'Maasss, bb.. boleh akuuu... sun
yaaaahhhhh………', akhirnya dengan sedikit serak aku
membisik. Ahh, akhirnya terucap juga. Khayalan atau
lebih tepat obsesi, obsesiku berbulan-bulan terpenuhi
kini. Aku nggak lagi nunggu jawaban, langsung
mengasongkan mulutku, sementara tanganku menarik
kontol itu lebih dekat lagi dan aku mencaploknya.
Langsung kukenyot.





'Waaduuhhhh masss Eggiisss……., amppuunnn
eennaakkknyaa……. Wwwwwooooo. Aaarrrcchhhhhhhh…'.
Tidak lama. Mas Tarmin nggak bisa menahan lagi. Dari
kontolnya muncrat-muncrat pejuhnya. Aku agak bingung
dan sibuk. Rasa pejuh itu macam kelapa muda. Cairan
kental itu gurihnya bukan main. Sebagian aku langsung
minum, ini yang pertama kali aku, karena dalam
khayalan telah aku laksanakan lama sebelumnya. Dan
sebagian lain ada yang nyiprat ke pipiku, ke dagu, ada
di tangan dan sebagian lain di leher kemejaku dan
tercecer ke tanah.

'Maaf mas, aku nggak bisa tahan emosi tadi. Sungguh,
sepertinya aku nafsu banget …. Uuhhhh… malluuu……..',
'Kenapaa..., nggak pa pa koq, aku ngerti dan aku juga
jadi pengin lho begitu lihat ini (sambil meraba
kembali kontolnya) gede banget. Aku juga jadi nafsu
banget'. Aku tak hendak melepas rabaan itu. Tapi dari
jauh nampak lampu mobil bergoyang. Ada yang datang
dari arah depan. Aku lepaskan yang aku pegang. Naik ke
becak. Sementara mas Tarmin membetulkan celananya dan
kembali mendorong kemudian menggenjot becaknya.
Se-akan-akan tidak ada sesuatupun yang terjadi untuk
tidak memancing kecurigaan orang. Maklum ini merupakan
perbuatan yang pertama kali diantara kami. Masih besar
rasa takutnya.

Sejak itu sepanjang jalan aku nggak nglepasin remasan
tanganku dari kontolnya. 'Pejuhku enak ya mas ?, n'tar
tak kasih lagi yaaa ?!', begitulah macam omongan
selanjutnya sepanjang jalan. 'Aku pp... pengin
nyiumin... sss..seluruh tubuh kamu mas Tarmin….',
suaraku serak-serak dan tersendat menahan birahi yang
semakin memuncak.

'Aku juga mau mas, biar aku kenyotin kontol mas Egis
sampai basah kuyup. Biar aku jilatin tuh bokongnya dan
silit (dubur)nya. Boleh ya mass ?!'.






Aku tidak menyadari, tahu-tahu sudah berada di depan
orang punya kawinan itu. Suara musik dang-dut dari
kaset, sementara nunggu krew 'live show'-nya yang lagi
mempersiapkan alat-alatnya. Ramai orang lalu lalang.
Di sana-sini pedagang kaki lima menggunakan kesempatan
untuk menanggok rejeki. Mungkin pedagang kagetan, yang
keluar dagang karena tetangga punya hajatan, khususnya
karena adanya tontonan Dang-dut yang sangat disenangi
oleh orang-orang kampung di sekitar situ. Malam itu
babu-babu pada dandan untuk memancing jodoh. Siapa
tahu ada pria yang berkenan di hatinya untuk mengajak
makan bakso atau beli es teler.

'Mas, jangan ketempat yang ramai banget !, n'tar
dilihat orang lhoo', 'Nggaaakk maasss, aku malahan
cari yang agak gelapan dikit. Tuuhhh, di bawah pohon
sebelah kanan tuh. Dekat tukang bajigur lagi. Khan
enak di-obok-obok samil makan ubi', jawab mas Tarmin
sambil langsung menggenjpot becaknya ke tempat itu.
Aku pasrah saja. Dia pasti lebih tahu. Mungkin juga
berpengalaman.

Ternyata malam itu agak konyol. Aku dan mas Tarmin
nggak bisa berbuat apa-apa lagi. Ditempat hajatan ini
orang lalu lalang dan tak ada tempat yang sepi tanpa
mencurigakan orang. Dan jam 3 pagi kami pulang.
Semangat kami udah terpukul oleh kantuk yang sangat.

Tapi ada kelegaan yang besar. Antara mas Tarmin dan
aku telah ada saling pengertian. Pasti ada kesempatan
lain untuk menyalurkan nafsu birahi lebih total.

Minggu, 23 Mei 2010

Pengakuan Pemerkosa

Saya tinggal di pinggir kali di sebuah kawasan kumuh di Jakarta Barat. Kali itu adalah batas antara kawasan saya yang kumuh dan sebuah perumahan elite. Kami tiap hari melihat mobil-mobil mewah lalu-lalang di jalan seberang, masuk-keluar rumah-rumah yang mewah bagaikan istana itu.

Hari Rabu malam (tgl.13 Mei ) terasa ada sesuatu yang tidak lazim di lingkungan sekitar kami. Jalan-jalan menjadi lebih sepi dari biasanya. Rumah-rumah gedong di seberang kali itu tertutup rapat, dan tidak seperti biasanya, tidak ada orang keluar masuk. Kemudian kami dengar desas-desus bahwa ada banyak mahasiswa yang ditembak mati oleh tentara, dan kerusuhan sudah pecah di Grogol. Keesokan harinya, kami pergi 'melihat-lihat' di pusat pertokoan terdekat. Melihat banyak orang menjarah, kami pun ikut-ikutan mengambil barang dari supermarket. Saya sendiri cuma mendapat beberapa batang coklat dan pakaian bayi, semuanya saya berikan ke tetangga yang punya anak kecil. Pada saat menjarah, kami melihat bahwa para pemilik toko itu sangat ketakutan, dan tampaknya kami bisa melakukan apa saja tanpa ada risiko ditangkap dan dipukuli polisi. Dalam perjalanan pulang, kami (bertujuh) di belokan gang berpapasan dengan dua cowok berseragam SMA, satu tinggi kurus dan satu lagi pendek. Mereka berusaha lari menjauhi kami. Iseng-iseng sambil bercanda, si Karim (salah satu dari kami, yang paling kocak) membentak mereka menyuruh berhenti. Kami sendiri tidak menduga akibat bentakan Karim: kedua cowok itu terhenti langkahnya, kaku bagaikan patung. Ketika kami mendekat, salah satu cowok itu langsung berlutut, memohon belas kasihan. Melihat itu, temannya pun langsung ikut berlutut, menyembah-nyembah.







Kami pun mula-mula cuma bisa melongo, berpandang-pandangan, tidak tahu harus berbuat apa. Tetapi melihat adanya kesempatan, naluri binatang kami mulai merasuk. Si Soni (yang tampangnya paling sangar) langsung membuka ritsleting celananya, mengeluarkan penisnya dan memerintahkan kedua cowok itu untuk mengisapnya. Keduanya ragu-ragu, tetapi langsung ditempelengi bertubi-tubi. Soni kemudian menjambak rambut si Jangkung dan menyodorkan penisnya ke mulutnya. Dia menganga begitu saja, tidak tahu penis itu harus diapakan. Akhirnya Soni mendorong penisnya keluar masuk mulutnya dengan menjambak rambutnya. Dia muntah, tetapi Soni tetap dengan iramanya. Ia kemudian berpaling ke Si Pendek yang dari tadi bengong melihat temannya diperlakukan begitu.

Karena sudah melihat contoh, dia langsung membuka mulutnya dan membiarkan Soni menikmati mulut dan tenggorokannya. Melihat itu, kami pun ikut bergabung, ramai-ramai membuka celana, mengelilingi mereka berdua. Mereka kami suruh mengisap penis kami bergantian, berkeliling lingkaran. Setiap ada perintah, mereka pindah ke orang yang berikutnya, begitu terus sampai sekitar 10 menit. Si Jakaria yang mulai mendapat ide, berkata kepada kami: 'Stop dulu, lihat sini!' Si Pendek yang sedang berlutut di depannya mengisap penisnya disuruhnya berhenti, dan diperintahkannya membuka mulutnya lebar-lebar. Dia berdiri di depannya, penisnya sejengkal dari mulut sang cowok. Jakaria diam sejenak, menarik napas, membuat kami yang lain bingung apa yang ada di pikirannya.

Tiba-tiba dia kencing ke dalam mulut si, si Pendek langsung menutup mulutnya dan berusaha meludahkan kencing yang sudah terlanjur masuk ke mulutnya. Jakaria langsung menempelengnya dan menutup lobang hidungnya sambil mengancam: "Kalau sampai ada kencing gua yang tumpah, gua hajar lu sampai mampus". Ditutup hidungnya, secara refleks si Pendek membuka mulutnya, dan Jakaria kemudian melanjutkan kencingnya yang terputus. Si Pendek pun akhirnya menenggak kencing Jakaria yang datang tak putus-putus. Sebelum kencingnya habis, Jakaria berhenti dan memerintahkan si Jangkung untuk mendekat. "Lu juga, kalau tumpah, awas!" Kali ini dia memasukkan seluruh penisnya ke dalam mulut si Jangkung, dan langsung kencing ke dalam tenggorokannya. Si Jangkung berusaha mati- matian menelan semua air seni itu, tetapi sempat juga tersedak.




Sebagian kencing keluar dari lubang hidungnya, sambil terbatuk-batuk. Kami sangat terangsang melihat ulah Jakaria, dan mengikuti perbuatannya. Satu persatu kami kencing ke dalam mulut si Jangkung dan si Pendek, semuanya habis ditelan mereka. Sesudah itu mereka kembali mengisap berkeliling dalam lingkaran. Sampai saat itu mereka berdua masih berpakaian lengkap, jadi saya perintahkan mereka untuk membuka pakaiannya sendiri tetapi tidak boleh berhenti mengisap. Perlawanan mereka sudah patah, keduanya tidak berani lagi membantah perintah kami. Dalam waktu beberapa menit, keduanya sudah telanjang bulat Penis keduanya tidak bersunat, tampak tergantung lunglai. Ukurannya kecil menurutku, dibandingkan penisku walaupun sedang .punya pilihan lain kecuali mengikuti perintah Soni. Jakaria pun tidak ketinggalan, langsung berbuat hal yang sama terhadap si Jangkung. Terus terang, kami sangat terangsang dengan tontonan ini, dan tidak tahan untuk tidak ikut meludahkan dahak ke dalam mulut mereka berdua. Atas isyarat Soni, kami pun bergantian duduk di dada kedua cowok itu, menyodorkan penis kami untuk diisap. Setelah beberapa menit, Jakaria dan Soni berganti posisi. Soni kini memperkosa mulut si Jangkung, dan Jakaria kebagian si Pendek. Kedua cowok itu sama sekali tidak berusaha lagi untuk melepaskan diri. Mereka tetap mengikuti perintah-perintah untuk membuka mulut lebih lebar untuk diludahi atau mengisap penis lebih kuat
Jakaria muncul ide barunya, katanya: "Gua belum pernah ngerasain lubang pantat cowok." Saya pikir apa-apaan mau menjilat lubang pantat orang, Tapi ternyata saya salah tanggap. Diangkatnya kaki dan pinggul si Pendek kemudian diludahkannya dahak ke lubang pantatnya. Kemudian dimasukkannya jari telunjuknya ke dalam lubang pantat si Pendek sampai habis, lalu diganti dengan jempol, dimainkan masuk keluar. Sang cowok meringis kesakitan, tapi disambut dengan "Ini belum apa-apa." Dimasukkannya jari telunjuk dan jari tengahnya sekaligus ke dubur si Pendek, masuk keluar sambil diputar-putar. Setelah beberapa lama, ia berkata: "Sekarang lu udah siap." Kami disuruh memegangi si Pendek erat-erat pada posisi telentang dengan kedua kaki tertekuk ke kepala.

Ia kemudian mengarahkan penisnya ke lubang pantat si Pendek dan didorong dengan kuat sekaligus. Saya yang ikut memegangi, melihat dengan jelas bagaimana penisnya menghilang ke dalam lubang pantat si Pendek sampai habis. Sang cowok memberontak sekuat tenaga sambil memohon ampun, tapi tak berdaya dipegangi empat orang. Jakaria kemudian memulai irama masuk-keluarnya, sambil bergumam: "Gile, cowok ini sempit amat." Tangan Jakaria masih sempat mengocok pelir si Pendek yang ngaceng dengan kerasnya. Soni kemudian meminta bantuan kami memegangi si Jangkung untuk diperkosa juga duburnya.

Mendengar lolongan temannya, si Jangkung menjadi kecut. Dia memohon-mohon agar lubang pantatnya tidak digagahi, dan menawarkan bahwa dia akan mengisap kami bergantian sampai kami puas. Kata Soni: "Lu bakalan ngisep kita sampai puas dan tetap saja kita pakai lubang pantat lu." Tidak berapa lama kemudian, penis Soni sudah menerobos masuk-keluar di lubang pantat si Jangkung. Tangan Soni meremas-remas buah pelir si Jangkung sambil sekali sekali mengocok batang pelirnya. Cowok ini tidak bersuara, bibirnya digigit kuat-kuat sampai berdarah sambil melempar mukanya ke kiri dan ke kanan menahan sakit. Mengikuti contoh Jakaria, Soni kemudian berpindah bolak-balik dari mulut ke dubur, kemudian langsung ke mulut sang cowok untuk dibersihkan, lalu kembali lagi ke dubur.

Tidak puas dengan itu, mereka kemudian menggunakan jurus 'kutu loncat', dari dubur cowok satu pindah ke mulut cowok yang lain. Mereka pun akhirnya bertukar pasangan, sehingga masing-masing berhasil mencicipi keempat lubang tubuh kedua cowok tersebut. Mereka berdua kemudian memilih untuk mengeluarkan air maninya di dalam dubur kedua cowok itu. Atas ide Jakaria, mereka berdua tidak langsung mencabut penisnya. Setelah berkonsentrasi beberapa saat, mereka berdua kencing di dalam dubur si Jangkung dan si Pendek! Penis mereka yang berlendir bercampur kencing, tai dan darah, mereka sodorkan ke cowok yang lainnya untuk diisap dan dijilat sampai bersih.

Sesudah Soni dan Jakaria selesai, kami berlima pun 'berpesta' dengan kedua korban sampai puas. Soni dan Jakaria pun kemudian bergabung lagi untuk ronde kedua. Di saat ini masing-masing cowok dimanfaatkan secara maksimum: kedua lubang mereka diisi penuh pada saat bersamaan. Seorang dari kami telentang di lantai, kemudian seorang cowok didudukkan di atasnya, dan penisnya menerobos duburnya. Si cowok kemudian dibaringkan telentang di atas si laki-laki. Laki-laki kedua mengangkat kepala si cowok dengan menjambaknya dan kemudian mendorong penisnya ke dalam tenggorokannya. Setelah beberapa saat, posisinya diputar: yang di dubur pindah ke mulut. Kami pun pindah dari satu cowok ke cowok lainnya. Sesudah kira-kira dua jam, kami pun sudah tak mampu lagi, dan bersiap-siap meninggalkan tempat itu. Tapi sebelum pergi, si Jakaria punya ide lainlagi. Ia berjongkok di atas kepala si Jangkung yang sedang telentang tak berdaya.

Kami pun mengajaknya untuk pergi: "Mau apa lagi, lu!" Tiba-tiba dia memencet hidung sang cowok, dan begitu mulutnya terbuka, ia langsung berak ke dalam mulut si Jangkung. Lalu diambilnya rambut si Jangkung untuk dipakai menggosok dan membersihkan lubang pantatnya. Melihat itu, Soni pun tidak mau ketinggalan. Dikangkanginya si Pendek dan diperintahkannya untuk membuka mulut. Tahu akan diapakan, si Pendek meronta-ronta, tetapi setelah puting susunya dipencet dengan keras, tidak berani melawan lagi. Dia pun membuka mulutnya lebar-lebar, dan saya melihat sendiri tai Soni bergulung di mulutnya. Soni memaksanya untuk menelan semua tai itu.

Si Pendek karena ketakutan, berusaha melahap semuanya tetapi mengalami kesulitan karena kotoran itu terlalu kental dan pekat. Terpaksa kami pun beramai-ramai menyumbangkan kencing ke mulut si Pendek untuk membantunya menelan seluruh tai Soni. Akhirnya kami meninggalkan kedua cowok itu telanjang bulat di emperan toko. Pakaian mereka kami ambil dan kami bagi-bagi di antara kami sebagai 'souvenir'. Saya cuma kebagian satu jaket yang beremblem salah satu SMA swasta di Jakarta. Setelah beristirahat di rumah, kami pun mendiskusikan rencana menyerbu rumah di seberang kali yang ada 3 anak cowoknya.